Sejarah Keragaman Ideologi Pergerakan Kebangsaan Indonesia

Sejarah Keragaman Ideologi Pergerakan Kebangsaan Indonesia – Abad XX merupakan abad kebangkitan dan munculnya nasionalisme di kawasan Asia Afrika. Penderitaan rakyat sebagai akibat dari penjajahan bangsa Eropa telah mengalami puncaknya. Proses munculnya paham-paham nasionalisme di Eropa dikembangkan di Asia. Dari perkembangan nasionalisme di Asia ada yang mempengaruhi perkembangan nasionalisme di Indonesia. Aspek-aspek yang berkembang di Asia dipelajari, khususnya dalam menumbuhkan semangat nasionalisme. Mereka mulai melakukan suatu gerakan antara lain dengan membentuk organisasi-organisasi pergerakan (sosial, budaya, ekonomi, dan politik) dalam melakukan perjuangan melawan kolonial.

Sejarah Keragaman Ideologi Pergerakan Kebangsaan Indonesia

Sejarah Keragaman Ideologi Pergerakan Kebangsaan Indonesia

Pergerakan nasional Indonesia lahir dari berbagai kondisi, baik yang sifatnya internal maupuan eksternal. Kondisi dalam negeri yang berpengaruh adalah akibat diterapkannya sistem pemerintahan Kolonial yang menimbulkan berbagai ketimpangan dalam masyarakat. Kondisi tersebut antara lain kondisi politik, ekonomi, sosial-budaya, dan pendidikan. Adapun kondisi dari luar yang mendorong lahirnya pergerakan nasional berasal dari adanya pengaruh dan perkembangan paham-paham baru di kawasan Eropa.

Faktor-faktor yang mempengaruhi lahirnya pergerakan nasional

  • Kondisi politik. Kondisi politik yang dimaksud adalah kondisi yang berhubungan dengan masalah kekuasaan pemerintahan Kolonial. Sejak Kolonial menanamkan kekuasaannya di Indonesia, kekuasaan pribumi tradisional yang berada dibawah seorang raja atau sultan sedikit demi sedikit mulai dihapus dan akhirnya hilang sama sekali. Kekuasaan mulai berganti kepada tangan Kolonial. Raja-raja diangkat dan diberhentikan berdasarkan kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintahan Kolonial. Setiap penguasa lokal yang diangkat dan diberhentikan oleh Kolonial pada dasarnya telah terikat oleh kontrak politik yang menyatakan bahwa daerah yang mereka kuasai harus diakui sebagai bagian dari kekuasaan Kolonial Belanda. Begitu pula dengan para Bupati dan Lurah, mereka dijadikan sebagai pegawai negeri yang mendapat gaji dan harus taat terhadap setiap kebijakan yang ditetapkan oleh pemerintahan Kolonial. Dalam kondisi yang demikianlah wibawa seorang raja, sultan, bupati, dan juga lurah menjadi merosot di mata rakyat. Mereka dipandang lemah dan tidak mempunyai kekuatan, sehingga menjalankan pemerintahan sesuai dengan keinginan pemerintah Kolonial.
  • Kondisi ekonomi. Kondisi ekonomi pada awal abad ke-20 ditandai dengan kemiskinan, kesengsaraan, dan kelaparan yang merajarela. Semua itu menyebabkan bangsa Indonesia banyak yang mengalami berbagai penderitaan, bahkan kematian. Hal tersebut timbul sebagai akibat adanya pengerukan kekayaan alam dan tenaga manusia secara besar-besaran yang dilakukan oleh Kolonial Belanda. Puncak penderitaan rakyat Indonesia terjadi ketika ditetapkannya pelaksanaan sistem tanam paksa dan kemudian dilanjutkan pada masa sistem ekonomi liberal.
  • Kondisi sosial-budaya. Pada awal abad ke-20, pemerintah Kolonial menerapkan politik diskriminasi yang didasarkan pada pembagian ras dan golongan yang terdapat dalam masyarakat, bahkan berdasarkan suku bangsa. Pada masa itu, masyarakat terbagi ke dalam beberapa kelas sosial, yaitu kelas pertama atau kelas atas, kelas kedua, dan kelas ketiga. Kelas pertama terdiri atas bangsa kulit putih Eropa. Kelas atas ini mendapat berbagai hak istimewa untuk diterapkan kepada rakyat kecil di bawah perlindungan kekuasaan Kolonial Belanda. Kelas kedua atau kelas menengah adalah golongan timur asing, seperti Cina dan Arab, sedangkan kelas ketiga atau rendah adalah pribumi.
  • Kondisi pendidikan. Sampai akhir abad ke-19 masalah pendidikan bangsa Indonesia tidaklah mendapat perhatian dari Pemerintah Hindia-Belanda. Beberapa sekolah yang didirikan hanya ditujukan untuk pemenuhan kebutuhan tenaga kerja yang bisa membaca dan menulis saja. Begitu pula pada masa ekonomi liberal, sekolah yang didirikan hanya untuk mendidik para mantri cacar atau kolera. Hal tersebut dilakukan karena pada masa itu, kedua penyakit tersebut sering menjadi wabah di beberapa daerah. Pada awal abad ke-20 dengan penerapan politik etis, barulah pendidikan mendapat perhatian dari Pemerintah Hindia-Belanda. Sekolah-sekolah yang didirikan disesuaikan dengan status sosial yang ada dalam masyarakat dengan sistem pendidikan yang tidak jauh dari kepentingan Kolonial. Melalui pendidikan, para pelajar memperoleh banyak wawasan, terutama mengenai perkembangan yang terjadi di Barat, kemudian dibandingkan dengan kondisi bangsa Indonesia.

Dari perbandingan itulah lahir kesadaran untuk mengadakan perbaikan nasib bangsa melalui berbagai pergerakan nasional seperti yang terdapat di beberapa negara terjajah lainnya. Selama menjalani proses pendidikan, para golongan terpelajar ini mendapat wawasan baru tentang berbagai paham-paham baru yang berkembang dan berpengaruh kuat di kawasan Eropa dan Asia-Afrika, seperti nasionalisme, liberalisme, sosialisme, dan demokrasi. Melalui media pendidikan, wawasan para pelajar mengenai berbagai hal menjadi semakin terbuka, termasuk wawasan tentang berbagai pergerakan nasionalisme yang terjadi di berbagai negara. Selanjutnya para pelajar ini mencoba mencontoh dan menerapkan semangat paham-paham baru tersebut, terutama paham nasionalisme yang telah diperjuangkan oleh negara-negara lain ke dalam perjuangan Indonesia. Melalui paham nasionalisme ini, para pelajar sebagai golongan elit berusaha untuk mengubah pandangan masyarakat yang bersifat kedaerahan menjadi bersifat nasional. Hal tersebut didorong adanya keyakinan bahwa untuk mencapai keberhasilan cita-cita kemerdekaan Indonesia, hanya dapat dicapai apabila ada persatuan dan kesatuan bangsa. Keyakinan akan semangat persatuan dan kesatuan bangsa tersebut kemudian mereka wujudkan dalam Pergerakan Nasional, yaitu suatu pergerakan yang bertujuan untuk mencapai Indonesia Merdeka.

Masa Pergerakan Nasional ini ditandai dengan lahirnya berbagai organisasi. Organisasi-organisasi pergerakan tersebut awalnya bersifat sosial-budaya seperti Budi Utomo dan sosial ekonomi seperti Sarekat Dagang Islam. Tetapi perkembangan berikutnya, muncul organisasi politik yang jelas-jelas menentang kolonialisme dan imperialisme Barat di Indonesia.

Organisasi dalam bidang sosial-budaya dan sosial-ekonomi

  • Organisasi Dalam Bidang Politik Pada Masa Pergerakan
  • Organisasi Kepemudaan Pada Masa Pergerakan Nasional
  • Sarekat Islam
  • Budi Utomo.[ps]
Sejarah Keragaman Ideologi Pergerakan Kebangsaan Indonesia | Pengertian Sejarah | 4.5
Leave a Reply
DMCA.com Protection Status science blogs blog Top education_training blogs Academics Blogs